28.9.10

BAIK menikmati Satnite di Plaza Palur

Meski sudah lama sekali tidak menari disini, bukan berarti aku tidak ada cerita. Justru karena kebanyakan cerita sehingga aku tidak ada waktu menarikan jemariku disini. Tapi mau memulai cerita darimana sampai bingung nih. 
Yasudah, malam ini, mumpung hawanya lagi malarindu gitu yah, jadi aku memutuskan untuk mengunggah foto terbaruku dengan kekasih :)





Palur Plaza, Sabtu malam, 18/ 09/ 2010
Ah, rasanya kalo ngliatin foto- foto bedua gini bawaannya tambah kangen aja, kapan lagi ya bisa jalan bedua gini. Sudah sibuk amat si kekasih itu, Senin sampai Jumat berkantor, Sabtu dari pagi sampai malam kuliah magister, Minggunya aku yang sering kaga bisa karena sibuk dengan keluarga. Huuhuu

Meski begitu, udah seneng banget deh punya kekasih yang rumah n kantornya engga jauh dari rumah, soalnya kadang suka nyuri- nyuri waktu buat ketemuan, sekedar berkelana mencari buryam buat breakfast, atau bertualang mencari soto buat lunch, atau berkeliaran mencari mie ayam n bakso buat dinner. Sekalinya ketemu cuma  makan doang, abis itu pulang lagi.. tapi gak papa lah.. 

Sabtu, tanggal 18 September kemarin itu emang pas kuliahnya kekasih baru hari tenang, jadi bisa santai, bisa free ngedate kaya ABG. Malam itu kita memutuskan untuk pergi ke Palur Plaza. 

Udah ada mall loh di Palur, tepatnya di sebelah utara pertigaan menuju Sragen dan Karanganyar. Dulunya, kita emang sempat dua kali kecele pas pergi ke mall ini, soalnya kita salah informasi. Hehe. Salahku juga sih, suka mendengar berita di TV tapi engga full, jadi suka salah tangkep, nah salahnya juga, mall ini tuh sering banget digosipin di TV jadinya aku ngira kalo mall ini udah dibuka gitulah.

Iya bener deh mall ini tuh sebelum dibangun hingga proses pembangunan sering masuk TV lokal gara- gara menuai banyak protes dan kontroversi di kalangan masyarakat setempat. Dari soal lokasi mall yang dianggap 'mengancam' matapencaharian masyarakat setempat,  hingga hal tempat parkir. Aku inget banget rencana pembangunan mall ini berkali - kali diprotes gara- gara alasan kenyamanan dan kelestarian pasar tradisional. Ya, bener sih, lokasi berdirinya mall ini cuma berjarak beberapa puluh meter dari Pasar Tradisional Palur, jadinya kasian masyarakat kecil yang udah tiap harinya bermatapencaharian di kawasan pasar harus  merasa 'terancam' dengan keberadaan Plasa Palur. Meski segmen pembeli sudah beda, tapi tetap saja deh bisa dipastikan transaksi di pasar tradisional bakalan terganggu. 

Kalo Masalah parkir itu yang diprotes tentang pengelolaannya, masyarakat setempat yang merasa mempunyai hak atas wilayah mereka menginginkan pemberian ijin mengelola lahan parkir, padahal kita tau kan, di mall - mall gitu parkirnya pasti udah dikelola di dalam. Kalo kemarin aku liat emang parkir masih dimonopoli pihak masyarakat setempat, jadi sekalinya ada motor masuk, langsung dihadang diarahkan ke parkir luar kawasan mall. hmm. yasudahlah.. biar parkir liar, asal tanggung jawab aja deh :) 

Tapi bagaimanapun kontroversi di kalangan masyarakat mengenai pembangunan mall ini, aku yakin mall ini bakalan jadi icon modernisasi kawasan Karanganyar-Sragen yang selama ini terkenal dengan stigma negatif sehubungan dengan ketertinggalan di kedua kota itu. yah, meski pas kami berdua berkunjung kesana kemarin itu masih sepi sih, food fourt juga baru satu dua aja yang buka, outlet juga masih satu dua yang udah display, cuma ada pameran di atrium plasa, oya di lantai atas juga ada timezone and tempat billyard loh.. pokoknya kedepan bakalan jadi tempat kongkow yang patut dipertimbangkan nih! 

Dan inilah dokumentasi kami.




2 comments:

Pondrafi said...

wah kayak e seru juga tuh mallnya..
layak dicoba besok. hhe

Dhanang SUkmana Adi said...

wah asik juga nih, ak tiap hari lewat pertigaannya tapi belom pernah mampir....

Post a Comment